Berita Internasional Terbaru Hari Ini Terpercaya

0
593
Berita Internasional Terbaru Hari Ini
Berita Internasional Terbaru Hari Ini

Dalam berita internasional terbaru hari ini yaitu tentang Hirarki Gereja Ortodoks Kanonik Ukraina yang telah menolak secara massal. Untuk tidak berpartisipasi dalam apa yang disebut dewan unifikasi yang dibela oleh presiden negara. Dewan unifikasi dimulai pada hari Sabtu di Kiev. Acara tersebut, yang diumumkan oleh Presiden Ukraina Petro Poroshenko sendiri pada awal Desember, seharusnya mengumpulkan anggota dari beberapa Gereja Ortodoks di negara itu untuk menciptakan gereja independen yang baru. Sementara acara tersebut telah disambut oleh pejabat tinggi negara itu, hal-hal tampak sangat suram sebagai satu-satunya organisasi keagamaan kanonik.

Berita Internasional Terbaru Hari Ini
Berita Internasional Terbaru Hari Ini

Dalam media matamatapolitik.com memberitakan bahwa Patriarkat Gereja Ortodoks Ukraina di Moskow, menolak untuk berpartisipasi. Kepala Gereja, Uskup Metropolitan Kiev, Onufriy, mengembalikan surat undangan sebagai tanda ultimatum kepada pengirim. Kotak surat dari orang yang mengirim undangan, Patriark Ekumenis Konstantinopel, Bartholomew I, tampaknya telah sepakat akhir-akhir ini, karena 56 hierarki telah mengikuti teladannya, Terlepas dari mereka, para uskup Gereja menolak untuk mengambil undangan di tempat pertama. Sementara Ukraina memiliki dua gereja lainnya, dan menyebut bahwa diri mereka Ortodoks, salah satu yang bahkan memiliki patriark dewan memproklamirkan diri sendiri setiap unifikasi dengan sebagian skismatik, para ahli telah berulang kali memperingatkan.

Sebuah kehadiran yang signifikan dari gereja kanonik adalah suatu keharusan. Karena hanya pertemuan skismatik, yang hanya dapat membuat lembaga keagamaan skismatik lain. Pecahnya gereja tentu saja dipicu oleh pergerakan Patriarkat Konstantinopel di awal tahun ini untuk mengirim eksotasinya ke Kiev. Langkah itu melanggar prinsip dan campur tangan dalam urusan Gereja-Gereja lain, yang diamati oleh Gereja Ortodoks, dan menyebabkan pertarungan sengit dengan Patriarkat Moskow. Status “independen” dari gereja, yang diinginkan oleh pejabat senior Ukraina, ternyata jauh kurang mengesankan daripada yang diumumkan pada awalnya.

Awal bulan ini, Patriark Ekumenis Konstantinopel mengungkapkan rancangan undang-undang untuk gereja yang belum didirikan. Ini menempatkan entisitas dalam keadaan yang sepenuhnya bisa tunduk pada Konstantinopel. Jika gereja ini benar-benar muncul, itu akan jauh lebih terbatas dalam pergerakannya daripada Gereja Ortodoks Ukraina kanonik. Meskipun merupakan bagian integral dari Patriarkat Moskow, pada dasarnya bebas untuk bertindak sendiri, sementara hanya pemimpinnya yang harus disetujui di Moskow. Itulah sedikit berita internasional terbaru hari ini, semoga bisa menambah wawasan kepada kalian semua dengan mengakses matamatapolitik.com pada setiap harinya.